Mengukur Efektivitas Program Pemasaran

Setiap perusahaan beroperasi dalam batas-batas yang berbeda. Ini ditentukan oleh ukuran mereka, anggaran mereka dan kemampuan mereka untuk melakukan perubahan organisasi. Dengan adanya keterbatasan ini, pelaku pemasaran menjalankan lima buah faktor sebagaimana dijelaskan berikut ini.

Dapatkan t-shirt keren dengan desain Android, Apple, Blackberry, serta kaos fan Manchester United dan Barcelona DISINI.

• Kompetitif – Setiap perusahaan di dalam kategori menjalankan kerangka kerja yang mirip dengan yang dijelaskan berikut ini. Di dalam kondisi yang ideal, pemasar harus memiliki informasi yang sempurna tentang bagaimana cara mereka bekerja sesuai dengan bagaimana langkah pesaing mereka. Dalam kenyataannya, dalam berbagai kategori, terdapat banyak informasi yang bagus dari berbagai sumber, seperti IRI atau Nielsen. Dalam banyak industri, informasi pemasaran kompetitif adalah sulit didapat.

• Pelanggan/ konsumen Memahami dan mengambil keuntungan dari bagaimana cara konsumen membuat keputusan pembelian dapat membantu pemasar meningkatkan efektivitas pemasaran mereka. Kelompok-kelompok konsumen bertindak dengan cara yang sama untuk mendapatkan kebutuhan sesuai segmen mereka. Berdasarkan segmen ini, mereka membuat pilihan berdasarkan bagaimana mereka nilai atribut suatu produk dan mereknya, dengan imbalan harga yang dibayarkan untuk produk tersebut.

Konsumen membangun nilai merek melalui informasi. Informasi yang diterima melalui berbagai sumber, seperti, iklan, mulut ke mulut dan dari saluran (distribusi) sering ditandai dengan pembelian saluran, konsep McKinsey & Company. Terakhir, konsumen mengkonsumsi dan melakukan pembelian.

• Faktor-faktor Exogenous – Ada banyak faktor yang ada diluar kemampuan pengendalian kita yang dapat memberikan dampak terhadap aktivitas pemasaran.

Hal ini seperti cuaca, tingkat bunga, peraturan pemerintah dan banyak hal lainnya. Pemahaman terhadap dampak dari faktor-faktor ini yang mungkin terdapat di dalam konsumen kita, bisa membantu kita untuk merancang program yang bisa mendatangkan keuntungan dari berbagai faktor ini atau mengurangi resiko dari faktor ini jika mereka berada di tengah-tengah kampanye pemasaran kita.

Ada lima faktor yang bisa mengarahkan tingkat efektivitas pemasaran yang bisa dicapai oleh para pemasar.:

1. Strategi Pemasaran – Peningkatan efektivitas pemasaran bisa dicapai dengan menggunakan strategi pemasaran yang mutakhir. Dengan menempatkan produk atau brand dengan tepat, produk/brand tersebut bisa lebih berhasil di pasar dibandingkan produk / layanan dari pesaing. Meskipun dengan menggunakan strategi yang paling bagus, tenaga pemasar harus menjalankan program mereka dengan benar untuk dapat mencapai hasil yang luar biasa.

2. Kreativitas pemasaran – meskipun tanpa adanya perubahan strategi, kreativitas yang baik dapat meningkatkan hasil yang ada. Bahkan tanpa melakukan perubahan strategi, AFLAC berhasil menarik perhatian dengan pendahuluannya tentang kampanye Duck (AFLAC). Dengan mengenalkan konsep kreatif yang baru ini . Dengan menggunakan konsep kreatif baru ini, tingkat pertumbuhan perusahaan meningkat pesar dari 12% menjadi 28%.

3. Menjalankan pemasaran – Dengan meningkatkan cara pemasar masuk ke pasar, mereka dapat mencapai hasil yang signifikan tanpa perlu melakukan perubahan strategi atau usaha menjalankan kreasi.

Pada tingkat pemasaran dengan berbagai level, tenaga pemasaran dapat meningkatkan usaha menjalankannya dengan membuat perubahan kecil di beberapa atau keseluruhan dari 4P ( (Product, Price, Place dan Promotion) (Marketing) tanpa melakukan perubahan terhadap posisi strategi atau pelaksana pemasaran kreatif dapat meningkatkan efektivitasnya dan memberikan peningkatan keuntungan.

Untuk pemasar dengan program bertingkat, mereka dapat meningkatkan efektivitasnya dengan mengelola dan menjalankan setiap kampanye pemasaran dengan lebih baik. Hal ini biasanya diketahui berdasarkan konsistensi strategi Kreatif Pemasaran yang ada di berbagai media ( misalnya TV, Radio, Cetak dan Online), bukan hanya dalam setiap pesan media perseorangan, yang bisa menguatkan dan memperluas dampak dari keseluruhan usaha kampanye pemasaran.

Contoh-contoh tambahan lainnya akan meningkatkan email langsung dengan tindakan melakukan panggilan langsung atau melakukan pengeditan isi situs web untuk meningkatkan hasil pencariannya, para tenaga pemasaran dapat meningkatkan efektivitas pemasaran mereka dengan setiap jenis program itu.

Wilayah pertumbuhan di dalam strategi pemasaran dan usaha menjalankannya adalah interaksi dinamis yang terbaru dari pemasaran tradisional (misalnya TV atau Acara ) dengan aktivitas online para konsumen (misalnya Media Sosial). (Perhatikan acuan berikut, Brand Ecosystems) Yang bukan saja untuk produk langsung, tetapi juga stimulus yang disediakan oleh pemasar tradisional yang bisa menjadi katalis bagi brand konsumen “groundswell” secara online sebagaimana dijelaskan dalam buku Groundswell.

4. Infrastruktur Pemasaran (juga dikenal sebagai Marketing Management) – meningkatkan bisnis pemasaran yang bisa menghasilkan peningkatan yang besar bagi perusahaan. Manajemen untuk setiap agensi, penentuan anggaran, motivasi, dan koordinasi aktivitas pemasaran dapat membawa kepada persaingan yang terus meningkat dan meningkatkan hasil yang ada. Akuntabilitas keseluruhan untuk pemimpin brand dan hasil bisnis seringkali tercermin dalam organisai di bawah sebuah judul departemen (Brand management).

5. Faktor-faktor Exogenous – Secara umum, duluar kendali para pemasar, faktor-faktor eksternal atau exogenous juga berpengaruh terhadap bagaimana para pemasar dapat meningkatkan hasil mereka. Mendapatkan keuntungan dari musim, tingkat bunga atau peraturan pemerintah yang dapat membantu efektivitas pemasaran mereka .

Slide1

Slide1