Cara Ampuh untuk Memahami Perilaku Belanja Konsumen

Perilaku belanja bervariasi berdasarkan kelas sosial. Misalnya, telah ditemukan hubungan yang sangat erat antara pilihan toko dan keanggotaan kelas sosial, hal ini menunjukkan bahwa itu adalah salah asumsi bahwa semua konsumen ingin berbelanja dengan glamor, di toko-toko yang berstatus tinggi. Sebaliknya, orang yang realistis menye suaikan nilai-nilai mereka dengan harapan dalam status toko dan tidak berbelanja jika mereka tidak berada ditempatnya.

Jadi, tidak peduli apa tokonya, setiap toko secara umum memiliki beberapa ide yang sama dengan peringkat status toko dan akan cenderung untuk tidak merendahkan mereka yang tidak mereka rasa sesuai dalam kelas sosialnya . Hasilnya adalah produk dan brand yang sama dapat dibeli di toko yang berbeda dengan kelas sosial anggota . Oleh karena itu, fungsi penting dari iklan ritel adalah untuk memungkinkan pembelanja untuk membuat identifikasi kelas sosial toko. Hal ini dilakukan dari karakter nada dan fisik dari iklan.

Salah satu penelitian studi tentang perilaku belanja dari kelompok perempuan perkotaan telah memberikan sejumlah wawasan berharga pengaruh kelas sosial pada proses belanja:

• Kebanyakan wanita menikmati belanja terlepas dari kelas sosial mereka, namun, untuk alasan kesenangan yang berbeda. Semua kelas menikmati aspek rekreasi dan sosial dari belanja, serta menjadi mengenal hal-hal baru, berburu menawar, dan membandingkan barang dagangan. Namun, kelas bawah lebih menyukai jika menemukan pakaian baru atau barang rumahan, sedangkan kelas menengah-atas dan di atas lebih sering ditentukan oleh suasana toko yang menyenangkan, tampilan, dan kegembiraannya.

• Kelas menengah dan kelas atas berbelanja lebih sering daripada kelas di bawahnya

• Semakin tinggi kelas sosial wanita semakin penting baginya untuk berbelanja dengan cepat .

• Kelas menengah dan pekerja memiliki kecenderungan yang lebih besar dalam memilih barang tanpa membeli apapun .

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Digital Marketing. Download Gratis Sekarang.

• Semakin rendah status sosialnya, semakin besar proporsonya untuk berbelanja di pusat kota .

• Persentasi wanita kelas bawah semakin banyak yang menyukai diskon toko daripada wanita kelas menengah ke atas . Daya tarik yang tinggi untuk toko baju berhubungan langsung dengan kelas sosial. Toko yang terlihat luas lebih menarik bagi kelas menengah .

Mari kita menguji secara lebih dekta sifat alami kelas sosial yang ada dalam pola belanja untuk lebih memahami keputusan strategi pemasaran .

Tingkat atas dan menengah atas. Wanita dikelompok ini sengaja berbelanja dan efisien daripada status di bawahnya. Mereka cenderung untuk lebih memahami tentang apa yang mereka inginkan, dimana dan kapan mereka akan berbelanja, cara mereka berbelanja lebih selektif dan memiliki pilihan yang banyak . Konsumen jenis ini lebih menyukai melakukan pencarian informasi sebelum berbelanja. Mereka suka membaca brosur, koran, dan laporan pengujian sebelum melakukan pembelian .

Ada juga penekanan oleh kelompok ini tentang lingkungan toko. Toko harus bersih, teratur, dan mencerminkan selera yang baik. Selain itu, mereka harus dikelola dengan pegawai yang tidak hanya berpengalaman dalam lini produk tertentu , tetapi juga menyadari status pelanggan mereka. Sikap ini menunjukkan kecenderungan toko-toko khusus perkotaan dan pinggiran kota dan yang lebih besar, outlet yang lebih umum. Misalnya, perempuan dari kelompok ini telah ditandai karena biasanya mereka membeli pakaian yang umum dipakai di toko-toko khusus atau di toko tertentu yang terbaik di kotanya .

DOWNLOAD slide presentasi yang sangat menarik mengenai Marketing Strategy dan Marketing Plan DISINI.

Kelas Pekerja . Karena perhatian yang kuat dari kelompok ini dengan hubungan pribadi, ada kecenderungan untuk berbelanja di tempat yang dikenal, di tempat rekan kerja setempat . Perilaku ini juga menjelaskan loyalitas mereka terhadap toko yang mereka rasakan seperti ada di rumah. Sebuah penelitian tentang situasi ini dimana wanita dengan One study status yang lebih rendah yang berbelanja di tko yang berstatus tinggi akan merasa aneh dan pelanggan kelas yang tinggi akan “menghukum” mereka dengan berbagai cara .

Seorang wanita mengutarakan perasaannya ketika berada di toko yang berstatus lebih tinggi “petugasnya memperlakukan anda seperti sampah ”. Ada juga yang mencoba untuk menunggu, sampai akhirnya diberitahu bahwa ,”kami pikir anda seorang petugas ”.

Kelas pekerja membeli lebih sedikit daripada kelas menengah atau diatasnya . Mereka lebih suka untuk menggunakan sumber informasi di toko, seperti display dan orang-orang sales . Sifat alami rutinitas merea dalam berbelanja memberikan saran bagi para pemasar untuk menekankan penggunaan tampilan tempat penjualan yang menarik dan ketersediaan barang . Di sini terlihat jelas bahwa kelompok ini adalah sasaran rumah diskon, dan faktanya dia memiliki kekuatan potensial dalam pengembangan penjualan diskon suburban .

Warga Amerika Kelas Bawah. Kelompok ini adalah pembeli yang sesuai dengan dorongan. Kelompok ini cenderung untuk memilih kredit, karena uang mungkin telah dibelikan kepada hal-hal lain yang lebih besar sebelum membeli barang-barang yang kecil . Di waktu yang sama, orang-orang ini mungkin mengalami kesulitan kredit karena status rendahnya pendapatan mereka. Hal ini sering memaksa mereka untuk berhubungan dengan toko lokal yang menawarkan penjualan yang dapat disesuaikan (namun terkadang harganya tinggi ) melakui perjanjian kredit .

Sumber referensi:
Albert Loudon and David Della Britta, Consumer Behavior : Concepts and Applications, , McGraw Hill.

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Digital Marketing Download Gratis Sekarang.

Free Ebook

Dapatkan Lima Buku Dahsyat tentang Karir, Strategi Bisnis, Motivasi dan Financial Freedom secara GRATIS!